Karena Rezeki Takkan Kemana

True Story ….                                                                                     
                                                                                                      
  Selasa malam (1 Februari 2005),                                                                     
                                                                                                      
  Setelah hujan lebat mengguyur Jakarta, gerimis masih turun. Saya pacu motor dengan cepat dari       
  kantor disekitar Blok-M menuju rumah di Cimanggis-Depok. Kerja penuh seharian membuat saya amat     
  lelah hingga di sekitar daerah Cijantung mata saya sudah benar-benar tidak bisa dibuka lagi. Saya   
  kehilangan konsentrasi dan membuat saya menghentikan motor dan melepas kepenatan di sebuah shelter  
  bis di seberang Mal Cijantung. Saya lihat jam sudah menunjukan pukul 10.25 malam. Keadaan jalan     
  sudah lumayan sepi. Saya telpon isteri saya kalau saya mungkin agak terlambat dan saya katakan      
  alasan saya berhenti sejenak.                                                                       
                                                                                                      
  Setelah saya selesai menelpon baru saya menyadari kalau disebelah saya ada seorang ibu muda         
  memeluk seorang anak lelaki kecil berusia sekitar 2 tahun. Tampak jelas sekali mereka kedinginan.   
  Saya terus memperhatikannya dan tanpa terasa airmata saya berlinang dan teringat anak saya          
  (Naufal) yang baru berusia 14 bulan. Pikiran saya terbawa dan berandai-andai, “Bagaimana jadinya    
  jika yang berada disitu adalah isteri dan anak saya?”                                               
                                                                                                      
  Tanpa berlama-lama saya dekati mereka dan saya berusaha menyapanya. “Ibu, kalau mau ibu boleh       
  ambil jaket saya, mungkin sedikit kotor tapi masih kering. Paling tidak anak ibu tidak kedinginan”  
  Saya segera membuka raincoat dan jaket saya, dan langsung saya berikan jaket saya. Tanpa bicara,    
  ibu tersebut tidak menolak dan langsung meraih jaket saya. Pada saat itu saya baru sadar bahwa      
  anak lelakinya benar-benar kedinginan dan giginya bergemeletuk.                                     
                                                                                                      
  “Tunggu sebentar disini bu!” pinta saya. Saya lari ke tukang jamu yang tidak jauh dari shelter itu  
  dan saya meminta air putih hangat padanya. Dan Alhamdulillah, saya justeru mendapatkan teh manis    
  hangat dari tukang jamu tersebut dan segera saya kembali memberikannya kepada ibu tersebut. “Ini    
  bu, …. kasih ke anak ibu!” selanjutnya mereka meminumnya berdua.                                  
                                                                                                      
  Saya tunggu sejenak sampai mereka selesai. Saya hanya diam memandangi lalu lalang kendaraan yang    
  lewat.                                                                                              
  “Bapak, terima kasih banyak, mau menolong saya” sesaat kemudian ibu tersebut membuka percakapan.    
  “Ah, tidak apa-apa, ngomong-ngomong ibu pulang kemana?” Tanya saya                                  
                                                                                                      
  Saya tinggal di daerah Bintaro tapi (dia menghentikan bicaranya), Bapak pulang bekerja ?” dia       
  balas bertanya.                                                                                     
  “Ya” jawab saya singkat.                                                                            
                                                                                                      
  “Kenapa sampai larut malam pak, memangnya anak isteri bapak tidak menunggu? Tanyanya lagi. Saya     
  diam sejenak karena agak terkejut dengan pertanyaannya.                                             
  “Terus terang bu, sebenarnya selama ini saya merasa bersalah karena terlalu sering meninggalkan     
  mereka berdua. Tapi mau bilang apa, masa depan mereka adalah bagian dari tanggung jawab saya. Saya  
  hanya berharap semoga Allah terus menjaga mereka ketika saya pergi.” Mendengar jawaban saya si ibu  
  terisak, saya jadi serba salah. “Bu, maafkan saya kalau saya salah omong.”                          
  “Pak kalau boleh saya minta uang seratus ribu, kalau bapak berkenan?” Pintanya dengan sedih dan     
  sopan. Airmatanya berlinang sambil mengencangkan pelukan ke anak lelakinya.                         
                                                                                                      
  Karena perasaan bersalah, saya segera keluarkan uang limapuluh-ribuan 2 lembar dan saya berikan     
  padanya. Dia berusaha meraih dan ingin mencium tangan saya, tetapi cepat-cepat saya lepaskan. “ya   
  sudah, ibu ambil saja tidak usah dipikirkan!” saya berusaha menjelaskannya. “Pak kalau jas          
  hujannya saya pakai bagaimana? Badan saya juga benar-benar kedinginan dan kasihan anak saya”        
  kembali ibu tersebut bertanya dan sekarang membuat saya heran. Saya bingung untuk menjawabnya dan   
  juga ragu memberikannya. Pikiran saya mulai bertanya-tanya, Apakah ibu ini berusaha memeras saya    
  dengan apa yang ditampilkannya di hadapan saya? tapi saya entah mengapa saya benar-benar harus      
  meng-ikhlas-kannya. Maka saya berikan raincoat saya dan kali ini saya hanya tersenyum tidak         
  berkata sepatahpun.                                                                                 
                                                                                                      
  Tiba-tiba anaknya menangis dan semakin lama semakin kencang. Ibu tersebut sangat berusaha           
  menghiburnya dan saya benar-benar bingung sekarang harus berbuat apa? Saya keluarkan handphone      
  saya dan saya pinjamkan pada anak tersebut. Dia sedikit terhibur dengan handphone tersebut,         
  mungkin karena lampunya yang menyala. Saya biarkan ibu tersebut menghibur anaknya memainkan         
  handphone saya. Sementara itu saya berjalan agak menjauh dari mereka. Badan dan pikiran yang sudah  
  lelah membuat saya benar-benar kembali tidak dapat berkonsentrasi.                                  
                                                                                                      
  Mungkin sekitar 10 menit saya hanya diam di shelter tersebut memandangi lalu lalang kendaraan.      
  Kemudian saya putuskan untuk segera pulang dan meninggalkan ibu dan anaknya tersebut. Saya ambil    
  helm dan saya nyalakan motor, saya pamit dan memohon maaf kalau tidak bisa menemaninya. Saya        
  jelaskan kalau isteri dan anak saya sudah menunggu dirumah. Ibu itu tersenyum dan mengucapkan       
  terima kasih kepada saya. Dia meminta no telpon rumah saya dan saya tidak menjawabnya, saya         
  benar-benar lelah sekali dan saya berikan saja kartu nama saya. Sesaat kemudian saya lanjutkan      
  perjalanan saya.                                                                                    
                                                                                                      
  Saya hanya diam dan konsentrasi pada jalan yang saya lalui. Udara benar-benar terasa dingin         
  apalagi saat itu saya tidak lagi mengenakan jaket dan raincoat ditambah gerimis kecil sepanjang     
  jalan. Dan ketika sampai di depan garasi dan saya ingin menelpon memberitahukan ke isteri saya      
  kalau saya sudah di depan rumah saya baru sadar kalau handphone saya tertinggal dan masih berada    
  di tangan anak tadi. Saya benar-benar kesal dengan kebodohan saya. Sampai di dalam rumah saya       
  berusaha menghubungi nomor handphone saya tapi hanya terdengar nada handphone dimatikan. “Gila.     
  Saya benar-benar goblok, tidak lebih dari 30 menit saya kehilangan handphone dan semua didalamnya”  
  dengan suara tinggi, saya katakan itu kepada isteri saya dan dia agak tekejut mendengarnya.         
  Selanjutnya saya ceritakan pengalaman saya kepadanya. Isteri saya berusaha menghibur saya dan       
  mengajak saya agar meng-ikhlaskan semuanya. “Mungkin Allah memang menggariskan jalan seperti ini.   
  Sudahlah sana mandi dan shalat dulu, kalau perlu tambah shalat shunah-nya biar bisa lebih ikhlas”   
  dia menjelaskan. Saya segera melakukannya dan tidur.                                                
                                                                                                      
  Keesokan paginya saya terpaksa berangkat kerja membawa mobil padahal hal ini saya tidak terlalu     
  saya suka. Saya selalu merasa banyak waktu terbuang jika bekerja membawa mobil ketimbang naik       
  motor yang bisa lebih cepat mengatasi kemacetan. Kalaupun saya bawa motor saya khawatir hujan       
  karena kebetulan saya tidak ada cadangan jaket dan raincoat juga sudah saya berikan kepada ibu dan  
  anak tadi malam. Setelah mengantar isteri yang kerja di salah satu bank swasta di sekitar depok     
  saya langsung menuju kantor tetapi pikiran saya terus melanglang buana terhadap kejadian tadi       
  malam. Saya belum benar-benar meng-ikhlaskan kejadian tadi malam bahkan sesekali saya mengumpat     
  dan mencaci ibu dan anak tersebut didalam hati karena telah menipu saya.                            
                                                                                                      
  Sampai di kantor, saya kaget melihat sebuah bungkusan besar diselimuti kertas kado dan pita berada  
  di atas meja kerja saya. Saya tanya ke office boy, siapa yang mengantar barang tersebut. Dia hanya  
  menjawab dengan tersenyum kalau yang mengantar adalah supirnya ibu yang tadi malam, katanya bapak   
  kenal dengannya setelah pertemuan semalam bahkan dia menambahkan kelihatannya dari orang berada     
  karena mobilnya mercy yang bagus.                                                                   
                                                                                                      
  “Bapak selingkuh ya, pagi-pagi sudah dapat hadiah dari perempuan ?” tanyanya sedikit bercanda       
  kepada saya. Saya hanya tersenyum dan saya menanyakan apakah dia ingat plat nomor mobil orang       
  tersebut, office boy tersebut hanya menggelengkan kepala ….                                       
                                                                                                      
  Segera saya buka kotak tersebut dan “Ya Allah, semua milik saya kembali. Jaket, raincoat,           
  handphone, kartu nama dan uangnya. Yang membuat saya terkejut adalah uang yang dikembalikan         
  sebesar 2 juta rupiah jauh melebihi uang yang saya berikan kepadanya. Dan juga selembar kertas      
  yang tertulis ;                                                                                     
                                                                                                      
  “Pak, terima kasih banyak atas pertolongannya tadi malam. Ini saya kembalikan semua yang saya       
  pinjam dan maafkan jika saya tidak sopan. Kemarin saya sudah tidak tahan dan mencoba lari dari      
  rumah setelah saya bertengkar hebat dengan suami saya karena beliau sering terlambat pulang ke      
  rumah dengan alasan pekerjaan. Bodohnya, dompet saya hilang setelah saya berjalan-jalan dengan      
  anak saya di Mall Cijantung. Sebenarnya saya semalam ingin melanjutkan perjalanan ke rumah kakak    
  saya di Depok, tetapi saya jadi bingung karena tidak ada lagi uang untuk ongkos makanya saya hanya  
  berdiam di halte bis itu. Setelah saya bertemu dan melihat bapak tadi malam, saya baru menyadari    
  bahwa apa yang suami saya lakukan adalah demi cinta dan masa depan isteri dan anaknya juga. Salam   
  dari suami saya untuk bapak. Salam juga dari kami sekeluarga untuk anak-isteri bapak di rumah.      
  Suami saya berharap, biarlah bapak tidak mengetahui identitas kami dan biarlah menjadi pelajaran    
  kami berdua . (Bye, maaf handphone bapak terbawa dan saya juga lupa mengembalikannya tadi malam     
  karena saya sedang larut dalam kesedihan). Terima kasih.”                                           
                                                                                                      
  Segera saya telpon isteri saya dan saya ceritakan semua yang ada dihadapan saya. Isteri saya        
  merasa bersyukur dan meminta agar semua uangnya diserahkan saja ke mesjid terdekat sebagai amal     
  ibadah keluarga tersebut.   

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: